Jaksa Sebut Hasil Korupsi Kasus Jiwasraya Dipakai Bayar Kasino

0
2983
Jaksa Sebut Hasil Korupsi Kasus Jiwasraya Dipakai Bayar Kasino
Jaksa Sebut Hasil Korupsi Kasus Jiwasraya Dipakai Bayar Kasino.
Bagikan Berita Ini

JAKARTA (TEROPONGMETRO) – Kejaksaan Agung mendakwa Presiden Komisaris PT Trada Alam Minera, Heru Hidayat, melakukan tindak pidana pencucian uang dalam kasus korupsi di PT Asuransi Jiwasraya.

“(Terdakwa Heru) Melakukan penempatan uang dengan tujuan untuk menyamarkan asal usul harta kekayaan pada rekening Freddy Gunawan,” kata Jaksa membacakan surat dakwaan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, pada hari Rabu (3/6/2020).

BACA JUGA: Pemuda Muhammadiyah Usul Ambang Batas Parlemen Nol Persen Untuk Akomodir Suara Rakyat

Rekaman transaksi rekening BCA itu menyebut bahwa uang dipakai untuk membayar kasino di Resort World Sentosa sebanyak Rp 4,87 miliar pada 9 Juni 2017.

Kemudian pada 13 Februari 2018 tercatat pengeluaran Rp 2,5 miliar untuk merenovasi lantai 4 gedung di Pantai Indah Kapuk. Selanjutnya pada 9 April 2018 kembali tercatat aliran uang keluar Rp 4 miliar untuk membuat kapal Pinisi di Bira, Sulawesi Selatan.

BACA JUGA: Bansos Covid-19 Turun Jadi Rp300 Ribu per Bulan

Jaksa mengatakan Heru juga menempatkan uang di banyak rekening atas nama dirinya atau orang lain.

Jaksa mendakwa Heru membelanjakan uang yang diduga hasil korupsi untuk membeli mobil, rumah dan tanah dengan tujuan menyamarkan asal-usul uang.

Heru bersama Direktur PT Hanson International, Benny Tjokrosaputro, dan Direktur PT Maxima Integra, Joko Hartono Tirto, diperkaya Rp 16,8 triliun dalam kasus Jiwasraya.

BACA JUGA: KPU Sebut Pilkada Harus Ditanggung APBN Karena Daerah Sudah Tidak Sanggup

Kasus berawal dari perjanjian kerja sama pengelolaan dana nasabah antara tiga pengusaha itu dengan petinggi Jiwasraya. Jaksa mendakwa investasi dilakukan secara sembrono dan melanggar aturan hingga menyebabkan kerugian negara. (ra)


Bagikan Berita Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here