Buzzer Mencari Nafkah Dengan Menista Ulama Dan Cendekiawan Itu Pekerjaan Tercela

0
6109
Buzzer Mencari Nafkah Dengan Menista Ulama Dan Cendekiawan Itu Pekerjaan Tercela
Rektor Universitas Ibnu Chaldun, Musni Umar.
Bagikan Berita Ini

JAKARTA (TEROPONGMETRO) – Keberadaan buzzer bayaran atau dikenal dengan istilah buzzeRp dinilai sebagai perbuatan tercela.

Sebab, tak sedikit lontaran buzzeRp yang digaungkan di media sosial kerap menista para tokoh, termasuk ulama yang harusnya dihormati.

BACA JUGA: JPPR: Pilkada 2020 Itu Pemaksaan, Rakyat Jadi Kelinci Percobaan Untuk Covid-19

Hal itu disampaikan Rektor Universitas Ibnu Chaldun, Musni Umar dalam menanggapi satire Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon yang menyebut buzzer sebagai mata pencaharian ekonomi kreatif.

“Sangat tercela pekerjaan buzzer yang mencari nafkah dengan menista, menfitnah, dan menjelekkan ulama dan cendekiawan yang menasihati penguasa,” kritik Musni Umar di akun Twitternya, Senin (8/6).

BACA JUGA: Peranan Fadjroel Diambil Alih Stafsus Milenial, Menteri SBY: Jobdesk Lingkaran Istana Makin Carut Marut!

Yang paling nyata, para buzzer kerap kali menyerang pihak-pihak pengritik kebijakan pemerintah yang saat ini berkuasa. Padahal menurut Musni Umar, kritik penting disampaikan agar pemerintahan berjalan sesuai dengan mandat yang diberikan rakyat.

“Kritik terhadap penguasa adalah nasihat supaya tidak salah dalam mengelola kekuasaan yang diberikan oleh rakyat melalui Pemilu,” tutup Musni yang juga seorang sosiolog ini. (akh)


Bagikan Berita Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here