Didesak Mundur, Din Syamsuddin: Anjing Menggonggong Kafilah Berlalu

0
2818
Didesak Mundur, Din Syamsuddin: Anjing Menggonggong Kafilah Berlalu
Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Din Syamsuddin.
Bagikan Berita Ini

JAKARTA (TEROPONGMETRO) – Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Din Syamsuddin menegaskan dakwah tidak akan berhenti hanya karena ada duri di tengah jalan.

Pernyataan Din Syamsuddin tersebut diduga sebagai respon atas desakan para alumni ITB yang memintanya mundur dari keanggotaan Majelis Wali Amanat (MWA) ITB.

BACA JUGA: Muhammadiyah: Semoga Partai Demokrat Istiqomah Dorong Pembahasan RUU HIP Dihentikan

“Dakwah Amar Ma’ruf Nahyi Munkar tdk akan berhenti hanya krn onak duri di tengah jalan. Bak pepatah “biar anjing menggonggong kafilah tetap berlalu”, kata Din melalui akun Twitter-nya, @OpiniDin, Jumat (26/6/2020).

Din menegaskan pantang mundur ke belakang demi meluruskan kiblat bangsa. Namun Din tak menjelaskan lebih detail maksud dari pernyataannya tersebut.

“Perjuangan meluruskan kiblat bangsa tidak ada titik kembali. Sekali layar terkembang pantang mundur ke belakang,” tegas mantan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) tersebut.

BACA JUGA: PPK Denpasar Selatan Gelar Rakor Pemantapan Pelaksanaan Tahapan Pemilihan 2020

Sebelumnya, alumni ITB meminta Majelis Wali Amanat (MWA) memecat Din Syamsuddin dari keanggotaan MWA ITB.

Permintaan ini tertuang dalam surat yang ditujukan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan serta Ketua MWA ITB.

Sebanyak 1.355 alumnus ITB yang tercantum dalam surat tersebut. Mereka mengatasnamakan diri sebagai Gerakan Anti Radikalisme – Alumni Institut Teknologi Bandung. Mereka mengaku berasal dari berbagai jurusan di ITB dari angkatan 1957 hingga 2014.

BACA JUGA: Bantah soal 70% Warga Surabaya Tak Bermasker, Risma: Kamu Lihat Saja di Jalan

Para alumni menilai Din Syamsuddin sering mengkritik pemerintah Presiden Joko Widodo dan melanggar statuta ITB, sehingga layak dicopot dari keanggotaan MWA ITB.(akh)


Bagikan Berita Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here