Mengintip Kampung Miliarder di Tuban Yang Warganya Kaya Mendadak

0
2429
Proyek Kilang Minyak di Tuban yang Bikin Warga Desa Jadi Miliarder
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Wilayahnya jadi lokasi proyek kilang Pertamina, warga Desa Sumurgeneng, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Jawa Timur, mendadak jadi miliarder. Hal itu karena warga menerima ganti rugi pembebasan lahan, di antaranya ada yang mencapai miliaran rupiah.

“Harga ganti rugi lahan di sini sekitar Rp 600 ribu dan tertinggi Rp 800 ribu per meter persegi,” kata Kepala Desa Sumurgeneng, Gihanto, kepada wartawan, Rabu (17/2).

BACA JUGA: KSPI Gelar Unjuk Rasa di Kantor BPJS Ketenagakerjaaan

Dengan nilai pembebasan lahan yang jauh di atas harga pasaran tersebut, sejumlah warga Desa Sumurgeneng pun jadi miliarder. Menurut Gihanto, warganya ada yang memiliki lahan antara setengah hektare hingga 4 hektare.

“Kalau yang tanahnya 4 hektare itu dapat ganti rugi sampai Rp 26 miliar,” ujarnya.

Lahan yang dibebaskan Pertamina itu sendiri akan digunakan untuk proyek Kilang Tuban atau New Grass Root Refinery (NGRR). Untuk memenuhi kebutuhan BBM dalam negeri, Pemerintah menugasi Pertamina membangun kilang baru (NGRR) dan meningkatkan kapasitas kilang yang sudah ada (Refinery Development Master Project/RDMP).

BACA JUGA: Pasca Longsor Di Nganjuk, 7 Warga Masih Dicari Dan 101 Warga Mengungsi

“Mengingat kebutuhan bahan bakar dan upaya pencapaian ketahanan energi di dalam negeri, Indonesia membutuhkan pertumbuhan industri kilang minyak di dalam negeri,” demikian dinyatakan di laman Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas (KPPIP).

Kilang Minyak Tuban masuk kategori proyek pembangunan kilang minyak baru, dengan kapasitas produksi 300 ribu barel per hari. Perencanaan pembangunan Kilang Minyak Tuban akan menggunakan konfigurasi petrokimia (terintegrasi dengan PT Trans Pacific Petrochemical Indotama/TPPI).

Masih dikutip dari laman Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas (KPPIP), nilai proyek kerja sama Pertamina dengan perusahaan migas Rusia, Rosneft, ini mencapai Rp 199,3 triliun.

BACA JUGA: Wakil Menteri Hukum dan HAM Menilai Koruptor di Masa Pandemi Layak Dihukum Mati

Proyek kilang ini sebenarnya ditargetkan sudah mulai dibangun pada 2020 lalu dan selesai pada 2024. Tapi pelaksanaannya tertunda, antara lain karena masalah pembebasan lahan, yang akhirnya kini membuat warga Desa Sumurgeneng jadi miliarder. (akh)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini