Setiap Hari 6 Pasangan di Jepara Cerai, Sebagian Besar Diajukan Perempuan

0
504
Setiap Hari 6 Pasangan di Jepara Cerai, Sebagian Besar Diajukan Perempuan
Sejumlah pasangan antri menunggu sidang perkara perceraian di Pengadilan Agama Jepara.
Bagikan Berita Ini
  • 11
    Shares

TEROPONGMETRO – Mulai Januari hingga  Maret 2021, sebanyak 556 pasangan suami istri di Jepara diputus cerai di Pengadilan Agama Jepara. Ini belum termasuk perceraian non muslim yang diajukan di Pengadilan Negeri Jepara.

Hal tersebut diungkapkan oleh Panitera Pengadilan Agama Jepara  Tazkiyaturrobihah, S.Ag, MH yang dikonfirmasi awak media, Jum’at (23/4/2021) terkait dengan angka perceraian di Jepara dalam tiga bulan terakhir.

Dari jumlah tersebut, 436 kasus (78,9%) adalah perceraian gugat yang diajukan oleh pihak istri dan 116 kasus (21,01%) adalah cerai talak yang diajukan oleh pihak suami. Dengan demikian setiap hari dalam kurun waktu Januari – Maret rata-rata 6,1 pasangan di Jepara melakukan perceraian.

Sementara jika dilihat dari penyebab perceraian menurut Tazkiyaturrobihah, alasan perselisihan dan pertengkaran terus menerus menempati urutan pertama dengan 307 kasus dan alasan ekonomi 184 kasus.

Sedangkan faktor penyebab lain adalah meninggalkan salah satu pihak 62 kasus serta masing-masing 1 kasus untuk faktor penyebab madat, dihukum penjara dan kawin paksa. Disamping itu terdapat ijin poligami 3 perkara.

“Jika dilihat dari waktu perceraian, pada bulan Januari 178 kasus, Februari 193 kasus dan pada bulan Maret 185 kasus,” ujarnya.

Tazkiyaturrobihah juga menambahkan, dalam setiap persidangan perkara perceraian, oleh hakim selalu diberikan nasehat  untuk berdamai serta jika diperlukan dan dikehendaki  dapat dilakukan mediasi.(wid)


Bagikan Berita Ini
  • 11
    Shares



LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here