Tak Ada Musuh Abadi, Gerindra Ungkap Kemungkinan Prabowo Maju Pilpres 2024 Bersama PDIP

0
1006
Prabowo-Puan Unggul di Atas Kertas, Jika Duet pada Pilpres 2024
Puan Maharani bersama Prabowo Subianto.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Di tengah ketegangan antara Ganjar Pranowo dengan PDIP, Sekjen Gerindra, Ahmad Muzani, berbicara soal kemungkinan terjalinnya koalisi Gerindra dan PDIP pada Pilpres 2024.

Padahal, di dua pilpres sebelumnya Gerindra dan PDIP bagai musuh bebuyutan yang saling gontok-gontokan. Muzani mengatakan saat ini hubungan antara Prabowo dan Megawati terjalin harmonis.

“Hubungan kita yang baik dengan PDIP, hubungan Pak Prabowo yang baik dengan Ibu Mega. Saya kira saudara-saudara semua sudah tahu sejak beliau belum ditetapkan sebagai Menteri Pertahanan dan sampai sekarang hubungan itu baik,” kata Muzani, Kamis (27/5).

Karena itulah, Muzani mengatakan bukan tidak mungkin PDIP akan mengusung Prabowo untuk maju pada Pilpres 2024. Namun, belum dipastikan apakah Prabowo akan berpasangan dengan Puan Maharani atau tidak.

“Itu menjadi sebuah kemungkinan adanya peluang untuk dimungkinkannya Pak Prabowo maju bersama PDIP. Tapi, sekali lagi pembicaraan tentang hal itu belum sampai pada hal detail,” papar Muzani.

Muzani menuturkan saat ini kader Gerindra tengah menunggu kepastian dari Prabowo apakah dia tertarik untuk maju pada Pilpres 2024. Pasalnya, rata-rata hasil survei mengunggulkan Prabowo sebagai capres terpopuler dengan elektabilitas tinggi.

Tapi, Muzani berharap kader tidak terburu-buru karena 2024 masih panjang dan Prabowo masih harus fokus mengemban jabatan sebagai Menteri Pertahanan.

“Pak Prabowo bilang beri kesempatan saya, waktu, itu untuk mengabdi untuk menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan presiden sebagai Menteri Pertahanan. Waktunya saya akan menjawab atas apa yang diminta seluruh kader,” tuturnya.

“Kami berharap Pak Prabowo bisa memberi jawaban kepada kita semua seperti yang kita harapkan, sehingga kita bisa mempersiapkan untuk proses pemenangan beliau,” jelas Muzani.

Lalu, bagaimana dengan peristiwa Batu Tulis tahun 2009 yang membuat hubungan PDIP-Gerindra merenggang di Pilpres 2014? Muzani mengatakan bahwa hal itu adalah masa lalu yang sudah usang dan tidak lebih dari pengingat semata.

“Itu sudah lewat dan kita sekarang memandang bangsa lebih ke depan, memandang masalah negara dalam pandangan-pandangan kita yang lebih maju tanpa perlu sering melihat ke belakang,” kata Muzani.

Politisi Gerindra, Arief Poyuono juga sempat berkicau di Twitter bahwa pasangan Prabowo Subianto-Puan Maharani merupakan harga mati di Pilpres 2024.

“Prabowo-Puan harga mati di Pilpres 2024. Jadi mas Ganjar Pranowo mesti besar hati..Jika kehendak yang Maha Kuasa memang memilih Mas Ganjar sebagai Presiden RI ke 8 semua tidak ada yang bisa menghalangi..Semua akan hancur masuk jurang dan laut. Fokus kerja saja. Bantu rakyat,” tulisnya, Senin (24/5/2021).(ra)


Bagikan Berita Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here