Kudeta di Guinea, Militer Bubarkan Konstitusi

0
195
Kudeta di Guinea, Militer Bubarkan Konstitusi
Kudeta di Guinea, Militer Bubarkan Konstitusi.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Pasukan khusus Guinea merebut kekuasaan lewat kudeta dan menangkap Presiden. Militer juga memberlakukan jam malam yang tidak terbatas di negara miskin di wilayah Afrika barat itu.

“Kami telah memutuskan, setelah mengambil presiden, untuk membubarkan konstitusi,” kata seorang perwira berseragam diapit oleh tentara yang membawa senapan serbu dalam sebuah video seperti dilansir dari AFP, Senin (6/9/2021).

Petugas itu mengatakan perbatasan darat dan udara Guinea telah ditutup dan pemerintah dibubarkan. Ada pula sebuah video yang menunjukkan Presiden Guinea, Alpha Conde, terduduk di sofa dan dikelilingi oleh pasukan.

Pemimpin berusia 83 tahun itu menolak menjawab pertanyaan dari seorang tentara tentang apakah dia telah dianiaya. Pada Minggu (5/9), militer mengumumkan jam malam nasional.

“Jam malam sampai pemberitahuan lebih lanjut,” ujar pihak militer sambil mengatakan akan mengadakan pertemuan menteri kabinet Conde pada Senin siang.

“Setiap penolakan untuk hadir akan dianggap sebagai pemberontakan,” tambah pernyataan itu.

Gubernur di negara itu dan pejabat tinggi lainnya akan digantikan oleh militer. Para anggota junta mengenakan baret dan mengenakan pakaian ketat, tanpa senjata yang terlihat.

Militer Anggap Negara Salah Urus

Negara berpenduduk sekitar 13 juta orang yang menjadi salah satu negara termiskin di dunia meski memiliki sumber daya mineral yang signifikan, telah lama dilanda ketidakstabilan politik. Penduduk distrik Kaloum di ibu kota Conakry, kawasan pemerintah, telah melaporkan mendengar suara tembakan keras.

Kepala pasukan khusus militer Guinea, Letnan Kolonel Mamady Doumbouya, muncul di televisi publik. Dia mengenakan bendera nasional dan mengatakan salah urus pemerintah memicu kudeta.

“Kami tidak akan lagi mempercayakan politik kepada satu orang, kami akan mempercayakan politik kepada rakyat,” kata Doumbouya.

“Guinea itu cantik. Kita tidak perlu memperkosa Guinea lagi, kita hanya perlu bercinta dengannya,” tambahnya.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mengutuk kudeta dalam cuitannya di Twitter dan menyerukan pembebasan Conde. Ketua Uni Afrika, Presiden DR Kongo Felix Tshisekedi, dan kepala badan eksekutifnya, mantan perdana menteri Chad Moussa Faki Mahamat, juga mengutuknya, menyerukan pembebasan segera Conde.

Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS), melalui penjabat presidennya, pemimpin Ghana Nana Akufo-Addo, mengancam sanksi jika tatanan konstitusional Guinea tidak dipulihkan. Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell menuntut penghormatan terhadap keadaan hukum, kepentingan perdamaian dan kesejahteraan rakyat Guinea.

Pemberontakan itu mengikuti ketegangan politik yang berlangsung lama di Guinea yang pertama kali didorong oleh upaya Conde yang sangat diperebutkan untuk masa jabatan presiden ketiga tahun lalu. Sehari sebelum pemilihan presiden tahun lalu, militer memblokir akses ke wilayah Kaloum setelah dugaan pemberontakan militer di timur ibu kota.

Para komplotan kudeta telah mengumumkan komite nasional untuk perakitan dan pengembangan dan mengatakan konstitusi akan ditulis ulang. Letnan Kolonel Doumbouya juga mengatakan kepada media Prancis bahwa dia mendapat dukungan dari semua pasukan pertahanan dan keamanan.

Berita kudeta memicu perayaan di beberapa bagian ibu kota, di mana ratusan orang bertepuk tangan untuk para tentara.

“Kami bangga dengan pasukan khusus. Kematian bagi para penyiksa dan pembunuh masa muda kita,” kata seorang demonstran yang meminta namanya tidak disebutkan.

Pemilu Penuh Kekerasan

Pemilihan presiden terbaru di Guinea, pada Oktober 2020, dinodai oleh kekerasan dan tuduhan kecurangan pemilu. Conde memenangkan masa jabatan ketiga yang kontroversial, setelah mendorong perubahan konstitusi pada Maret 2020 yang memungkinkan dia untuk menghindari batas dua masa jabatan negara itu.

Puluhan orang tewas dalam demonstrasi menentang masa jabatan ketiga untuk Conde, seringkali dalam bentrokan dengan pasukan keamanan. Ratusan lainnya ditangkap. Conde diproklamasikan sebagai presiden pada 7 November tahun lalu, meskipun penantang utamanya Cellou Dalein Diallo dan tokoh oposisi lainnya mencela pemilihan itu sebagai tipuan.

Pemerintah menindak tegas, menangkap beberapa anggota oposisi terkemuka atas dugaan peran mereka dalam bersekongkol dengan kekerasan pemilu di negara itu.

Conde, mantan pemimpin oposisi yang pernah dipenjara dan dijatuhi hukuman mati, menjadi pemimpin pertama Guinea yang terpilih secara demokratis pada 2010, memenangkan pemilihan kembali pada 2015. Dia selamat dari upaya pembunuhan pada tahun 2011. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, dia dituduh hanyut ke dalam otoritarianisme. (d1)


Bagikan Berita Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here