Beredar Isu Doping pada Pemain Bola Thailand, Ketahui Apa Itu Doping?

0
1287
Beredar Isu Doping pada Pemain Bola Thailand, Ketahui Apa Itu Doping?
Pemain Sepak Bola Thailand.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Tim nasional bola Thailand diketahui berhasil menang melawan Indonesia 4-0 pada leg pertama piala AFF yang digelar pada Rabu 29 Desember 2021. Di tengah kabar kemenangan timnas Thailand, isu penggunaan doping timnas Thailand ramai diperbincangkan di media sosial.

Kabar ini bermula dari unggahan akun YouTube yang berjudul AFF GEMPAR THAILAND DI DISKUALIFIKASI PERTANDINGAN HARUS DI ULANG…, yang tayang 30 Desember 2021.

Video yang kini sudah ditonton lebih dari 180 ribu kali ini, disebutkan jika ada salah satu pemain Thailand yang diduga doping sebelum pertandingan.

“Panitia Piala AFF masih merahasiakan nama pemain (Thailand) itu,” sebut akun YouTube itu.

Baik Thailand maupun Indonesia, sebenarnya keduanya tengah terkena sanksi dari WADA atau Lembaga Anti-Doping Dunia sejak Oktober lalu. Sanksi tersebut mengharuskan Indonesia maupun Thailand tidak diperbolehkan menggunakan bendera negara di ajang olahraga Internasional.

Lantas apa itu doping yang dimaksudkan? Dilansir dari laman BBC, doping merupakan zat terlarang yang dikonsumsi atlet untuk meningkatkan performa mereka. Ada lima kelas obat terlarang, yang paling umum adalah stimulan dan hormon. Ada risiko kesehatan yang terlibat dalam mengambilnya dan mereka dilarang oleh badan pengatur olahraga.

Menurut Badan Anti-Doping Inggris, zat dan metode dilarang jika memenuhi setidaknya dua dari tiga kriteria berikut: meningkatkan kinerja, menimbulkan ancaman bagi kesehatan atlet, atau melanggar semangat olahraga.

Penggunaan doping dalam olahraga sudah ada sejak zaman Yunani Kuno, tetapi selama tahun 1920-an pembatasan penggunaan narkoba dalam olahraga dianggap perlu pertama kali. Pada tahun 1928 Asosiasi Internasional Federasi Atletik (IAAF) badan pengatur dunia atletik menjadi federasi olahraga internasional pertama yang melarang doping.

Pada tahun 1966, organisasi bersepeda dan sepak bola dunia adalah yang pertama memperkenalkan tes doping di kejuaraan dunia masing-masing, dengan tes Olimpiade pertama pada tahun 1968, di Olimpiade Musim Dingin di Grenoble dan Olimpiade Musim Panas di Meksiko. Pada 1970-an, sebagian besar federasi internasional telah memperkenalkan pengujian narkoba.

Sebuah skandal narkoba besar di Tour de France 1998 menggarisbawahi perlunya sebuah badan internasional independen untuk menetapkan standar dalam pekerjaan anti-doping. Badan Anti-Doping Dunia (WADA) didirikan pada tahun berikutnya.

Pada Januari 2013, mantan atlet sepeda Amerika Lance Armstrong mengaku menggunakan doping dalam sebuah wawancara dengan Oprah Winfrey, dan tujuh kemenangan Tour de France-nya dicabut dan dilarang olahraga seumur hidup.

Pada bulan Desember tahun lalu, sebuah film dokumenter TV Jerman menuduh sebanyak 99% atlet Rusia bersalah karena doping, meskipun Federasi Atletik Rusia menggambarkan tuduhan itu sebagai “kebohongan”. Sejak itu, ada banyak tuduhan lebih lanjut tentang doping dalam atletik.

Obat apa yang digunakan orang?

Zat yang paling umum digunakan adalah agen androgenik seperti steroid anabolik. Obat ini memungkinkan atlet untuk berlatih lebih keras, pulih lebih cepat dan membangun lebih banyak otot, tetapi obat ini dapat menyebabkan kerusakan ginjal dan peningkatan agresi.

Efek samping lainnya termasuk kebotakan dan jumlah sperma yang rendah untuk pria, dan peningkatan rambut di wajah dan suara yang lebih dalam untuk wanita. Steroid anabolik biasanya dalam bentuk tablet atau disuntikkan ke otot. Beberapa dioleskan ke kulit dalam krim atau gel.

Lalu ada stimulan, yang membuat atlet lebih waspada dan bisa mengatasi efek kelelahan dengan meningkatkan detak jantung dan aliran darah. Tetapi doping jenis ini membuat ketagihan dan, dalam kasus yang ekstrem, dapat menyebabkan gagal jantung.

Diuretik dan agen penutup digunakan untuk menghilangkan cairan dari tubuh, yang dapat menyembunyikan penggunaan obat lain atau, dalam olahraga seperti tinju dan pacuan kuda, membantu pesaing meningkatkan berat badan. (viva)


Bagikan Berita Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here