Bermuhammadiyah Itu Bukan Paksaan Tapi dengan Gembira Ria

0
1110
Bermuhammadiyah Itu Bukan Paksaan Tapi dengan Gembira Ria
Ketua LPCR PP Muhammadiyah, Muhammad Jamaludin.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETERO – Memilih ber-Muhammadiyah tentu bukan karena keterpaksaan, maka jika memilih dengan sukarela sudah seyogyanya warga, kader, dan pimpinan Muhammadiyah dalam ber-Muhammadiyah harus dengan gembira.

Demikian kurang lebih rangkuman atas yang disampaikan oleh Ketua Lembaga Pengembangan Cabang dan Ranting (LPCR) Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Muhammad Jamaludin Ahmad pada, Rabu (29/12) di acara Kajian Rabu Malam Angkatan Muda Muhammadiyah Bantul (KRAMAT).

Menurut Jamal, memulai bergembira itu dimulai dengan ungkapan dan penguatan rasa syukur kepada Allah SWT. Terkait dengan pilihan ber-Muhammadiyah bukan karena menganggap yang lain jelek, akan tetapi karena di Muhammadiyah ditemukan kesamaan-kesamaan misi. Karena ber-Muhammadiyah dengan pilihan bukan paksaan, maka ber-Muhammadiyah harus gembira.

“Ber-Muhammadiyah itu dengan pilihan bukan paksaan, maka kita harus menjalani itu dengan hati yang gembira, dengan penuh rasa syukur,” ucapnya.

Terkait dengan ‘Ber-Muhammadiyah secara gembira”, kata Jamal, disebabkan sejak awal kehadirannya, Muhammadiyah memang bertujuan untuk menggembirakan umum. Hal itu merujuk pada Statuten Muhammadiyah tahun 1914 yang menyebut: 1. Memajukan dan menggembirakan pengajaran dan pelajaran Igama di Hindia Nederland. 2. Memajukan dan menggembirakan kehidupan (cara hidup) sepanjang kemauan agama Islam kepada lid-lidnya (anggota-anggotanya).

“Tahun 1914 Kiai Ahmad Dahlan sudah membuat rumusan tentang kemajuan dan tentang kegembiraan di dalam berislam,” tuturnya.

Oleh karena itu, dakwah yang dilakukan oleh Muhammadiyah adalah berusaha untuk membawa masyarakat kepada kemajuan, sekaligus dalam beragama diajak juga untuk bergembira. Maka dalam menjalankan Ajaran Islam maupun pengajaran umum di Muhammadiyah harus mengandung dua aspek tersebut, yaitu memajukan dan menggembirakan.

“Memang sejak awal Muhammadiyah ini dirancang oleh Kiai Ahmad Dahlan untuk memajukan dan menggembirakan. Maka nilai yang paling prinsip ini harus kita sadari, kita bawa sampai kapanpun, bahwa dalam berdakwah di Muhammadiyah itu unsur-unsur kemajuan dan menggembirakan ini harus tetap diperhatikan,” ungkapnya.

Diharapkan dengan gembira dan syukur dalam berMuhammadiyah akan melahirkan sinergi dan harmoni di tengah perbedaan. Sebab, perbedaan bukan untuk dibenturkan melainkan untuk melahirkan ‘suara’ yang lebih bagus.(Md)


Bagikan Berita Ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here