Jaksa Kenakan Pasal Hukuman Mati untuk Munarman, Iwan Sumule: Bukti Hukum Milik Penguasa

2
973
Amien Rais Disebut Saksi Ahli Dalam Pertemuan Dengan Munarman FPI
Eks Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI) Munarman.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Jagat media sosial kembali diramaikan pembicaraan mengenai sosok Munarman.

Eks Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI) Munarman menjadi trending tipik Twitter pada Kamis (3/2/2022).

Penyebabnya, Munarman dijerat dengan pasal dengan yang memungkinan hukuman mati oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam kasus tindak pidana terorisme.

JPU beralasan, penggunaan pasal hukuman mati ini lantaran Munarman dianggap orang yang paling berpengaruh di dalam organisasi FPI.

Tuntutan hukuman Mati Munarman itu disampaikan JPU dalam sidang lanjutan kasus dugaan tindak pidana terorisme, di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (2/2/2022).

Dalam persidangan tersebut, JPU menanyakan kepada AR selaku saksi yang dihadirkan terkait kedudukan Munarman di organisasi FPI.

JPU menyinggung pasal 14 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme karena pasal tersebut menerangkan hukuman mati baru dapat digunakan kepada seseorang yang berpengaruh dan memiliki kedudukan tinggi.

“Harus orang yang intelektual. Artinya orang yang didakwa dengan dakwaan ini adalah orang yang memiliki pemahaman tinggi tentang ilmu atau mempunyai pengaruh.”

”Yang saya ketahui pertama itu beliau (Munarman) ketua daripada lembaga hukum yang ada di FPI, yang kedua beliau sekertaris. Jadi artinya terdawa memiliki kedudukan yang terhormat dan pengaruh yang kuat di FPI, betul?,” tanya JPU kepada saksi AR

Adapun bunyi pasal 14 yakni “Setiap orang yang dengan sengaja menggerakkan orang lain untuk melakukan tindak pidana terorisme sebagaimana dimaksud dalam pasal 6, pasal 7, pasal 8, pasal 9, pasal 10, pasal 10A, pasal 12, pasal 12A, dan pasal 12B, dipidana mati, pidana penjara seumur hidup, atau pidana penjara 20 tahun.”

Namun di tengah persidangan saat JPU menanyakan hal tersebut kepada saksi, Majelis Hakim memotong pertanyaan JPU.Majelis Hakim menegur JPU Karena apa yang ditanyakan mengarahkan kepada kesimpulan.

Munarman cecar saksi

Dalam sidang tersebut, Munarman mengonfirmasi kehadirannya dalam acara seminar berkedok baiat ISIS pada 24-25 Januari 2015 lalu.

Ia bertanya kepada saksi berinisial AR, mantan laskar Front Pembela Islam (FPI) Makassar yang hadir dalam acara tersebut.

“Ada enggak saya menyuruh saudara atau saudara Agus Salim atau Habib Muhsin (panitia acara) untuk melaksanakan seminar itu?” tanya Munarman.

Kemudian AR menjawab, “tidak ada.”

Munarman lantas bertanya lagi. “Ada enggak saya memberikan biaya untuk pelaksanaan seminar itu?” ucap Munarman.

“Tidak ada,” jawab AR.

Munarman kembali melontarkan pertanyaan kepada AR.

“Adakah pada saat seminar itu saya menyuruh membunuh orang? Adakah saat seminar itu saya menyuruh ngebom?” tanya Munarman.

AR pun kembali menjawab, “tidak ada.”

Setelah itu, Munarman mengungkit kejadian saat AR dihadirkan tim penyidik Polda Metro Jaya saat rekonstruksi.

Menurut Munarman, ketika rekonstruksi di Polda Metro Jaya, AR menyebutkan bahwa tidak ada pembaiatan. Namun, saat sidang, saksi berkata sebaliknya.

“Saya tanyakan kepada saudara karena pada saat kita rekonstruksi, saya masih ingat itu. Ingat betul rekonstruksi di Polda kan?” tanya Munarman.

“Iya (ingat),” jawab AR.

“Saudara menyatakan (saat rekonstruksi) di acara tidak ada baiat, kita sempat bersitegang pada saat itu. Ingat ya, waktu itu saudara menyatakan tidak ada baiat? “tanya Munarman.

“Iya, tidak menyaksikan (baiat),” jawab AR.

“Sekarang saudara bilang menyaksikan, waktu itu saudara ngotot?” tanya Munarman lagi.

Iya, saya tidak menyaksikan,” ujar AR.

Dianggap berlebihan, Sejumlah pihak menilai pasal yang dikenakan kepada Munarman berlebihan.

Ketua Umum ProDemokrasi, Iwan Sumule salah satu pihak yang memandang bahwa kasus yang menjerat Munarman adalah tudingan yang mengada-ada.

Ia menyebut, Munarman sebagai seorang aktivis yang lama ia kenal, tidak pantas dituding sebagai teroris.

Apalagi dijerat dengan pasal yang memungkinan Munarman dihukum mati.

“Bukti hukum milik penguasa. Tuduhan sebagai teroris saja tak patut, apalagi dituntut? Jejak keaktivisan kawan Munarman, dalam setiap tarikan nafasnya selalu membela rakyat malah dituduh sebagai pelaku teror. Penguasa tampaknya merasa terteror ketika membela rakyat. Iya gak sih?” tulis Munarman dikutip dari Twitter pribadinya, Kamis.(Wartakota)


Bagikan Berita Ini

2 KOMENTAR

  1. Apa hubungan FPI dengan teroris apa FPI itu sudah Organisasi teroris akibat di larang, menurut BPNT Boy Rafli Amar dari penjelasannya ada foto foto yg di tayangkan Yg katanya FPI yg menggorok Orang dll, makanya diputuskan untuk dilarang, saya yakin bukan FPI yg tayangkan itu memang ada di Gougle foto video semacam itu seperti kejadian pembantaian islam rohingya, itu ada tapi kok FPI yg di bubarkan, itu semua menunjukkan perhatian sesama ummat muslim sama seperti Kekejaman PzkI tahun 1965, aneh kalau itu pendapat jaksa karena jabatan di FPI, anda jaksa harus tau pasca rezim ini FPI bukan tidak mungkin akan di hidupkan untuk kemasyalahatan bangsa

  2. Apa hubungan teroris dengan pejabat FPI, FPI bukan organisani Teroris, dan sudah di bubarkan atau tidak ada izin.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini