Pengamat: Partai Ummat dan Pelita Dinilai Tak Mudah Raup Suara di Muhammadiyah

0
1401
Pengamat: Partai Ummat dan Pelita Dinilai Tak Mudah Raup Suara di Muhammadiyah
Din Syamsuddin bersama Amien Rais dalam Dialog Kebangsaan Muhammadiyah.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin mendirikan sebuah partai politik dengan nama Partai Pelita, pada Senin (28/2) kemarin. Partai ini dipimpin oleh Ketua Umum DPP Partai Pelita, Beni Pramula.

Din sapaan akrab Din Syamsuddin, menduduki sebagai Ketua Majelis Permusyawaratan Partai (MPP) Pelita. Partai ini tak dipungkiri diisi oleh jajaran kader Muhammadiyah. Terlebih, Beni Pramula sendiri merupakan mantan Ketua Umum Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM).

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah tak memungkiri, terdapat tiga partai representasi Muhammadiyah di antaranya Partai Amanat Nasional (PAN) Partai Ummat dan Partai Pelita. Menurut Dedi, mayoritas suara di Muhammadiyah sudah mapan pada PAN.

“Secara mayoritas pemilih Muhammadiyah sudah mapan dengan partai amanat nasional (PAN). Partai Ummat sejauh ini dalam beberapa catatan survei IPO sendiri belum berhasil untuk mengambil suara yang sama,” kata Dedi awak media, Rabu (2/3/22).

Menurut Dedi, suara di Muhammadiyah tidak melekat pada ketokohan, meski mempunyai tujuan politik tertentu. Dia memandang, PAN sebagai partai politik pertama yang lahir dari rahim Muhammadiyah masih menjadi representasi dari warga Muhammadiyah.

“Muhammadiyah sejak dulu sampai akhir-akhir Ini masih terkesan nyaman dengan dengan partai yang tokoh-tokohnya lebih tenang,” ungkap Dedi.

Menurut Dedi, Amien Rais saat dahulu mendirikan PAN berhasil membangun sosok yang tenang dan mempunyai sikap intelektual. Lain hal, saat mendirikan Partai Ummat lebih bersikap agitatif.

Meski demikian, Dedi mengungkapkan antara Partai Ummat dan Partai Pelita yang juga lahir dari rahim Muhammadiyah, dinilai harus mengambil jalan tengah dengan PAN yang lahir lebih awal. Terlebih PAN dalam hasil survei pada Feberuari 2022 lebih unggul dari PKS.

Oleh karena itu, Partai Pelita yang merupakan Din Syamsuddin dan juga Partai Ummat harus memiliki propaganda politik untuk bisa meraup suara dan meyakini warga Muhammadiyah.

“Survei tidak bisa dipungkiri bahwa ke depan ketika ketiga partai politik ini melakukan propaganda, tentu pilihan-pilihan yang bisa saja muncul ini nanti akan bergantung bagaimana para ketua umum ini untuk bisa meyakinkan pemilih terutama Muhammadiyah bahwa mereka adalah partai politik yang paling representative untuk kepentingan kepentingan tentang dari Muhammadiyah ini,” tandas Dedi.

Seperti halnya PAN, sebuah partai yang pada awalnya lahir dari peristiwa Reformasi dan mengusung kebhinekaan, tapi pada akhirnya bertumpu pada warga Muhammadiyah, kedua partai baru di atas juga kemungkinan besar akan bertumpu pada warga Muhammadiyah.

Jika ditelisik, sebagian besar pengurus partai Ummat memang juga pernah berkibar di PAN. Sehingga, ada perebutan pemilih pada ceruk yang sama akan terjadi pada 2024.

Jika menghadapi partai Ummat saja, PAN kemungkinan akan mengalami kewalahan, maka berdirinya partai Pelita juga akan semakin membuat PAN galau. Kemungkinan besar, ceruk yang sama juga akan direbut oleh Pelita.

Hal serupa sebetulnya pernah dikeluhkan PKS setelah muncul Gelora yang juga dikomandoi oleh para pengurus PKS yang tergusur. Karena perebutan ceruk pemilih yang sama pasti akan merepotkan.

Apa yang dihadapi PAN jelas lebih berat dari apa yang dihadapi PKS. Kemungkinan lolosnya partai Ummat dan partai Pelita memang sangat kecil. Akan tetapi, gangguan mereka terhadap PAN akan berakibat cukup fatal.

Seandainya Ummat dan Pelita tak masuk Senayan, mungkin tak berarti apa-apa. Hanya saja, jika kehadiran dua partai baru itu kemudian membuat PAN juga terlempar dari Senayan, bagaimana nasib kelompok pemilih partai tersebut?(Tm)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini