Eropa Bisa Kiamat, Rusia Serang Pembangkit Nuklir Ukraina

0
384
Eropa Bisa Kiamat, Rusia Serang Pembangkit Nuklir Ukraina
Pasukan Rusia serang Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia di Ukraina ketika invasi memasuki hari kesembilan.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Eropa bisa kiamat lantaran terjadi pertempuran sengit di kawasan berbahaya yakni situs pembangkit nuklir Ukraina di Zaporizhzhia.

Sebuah streaming langsung dari akun YouTube yang terdaftar pada Kamis (3/3) malam menunjukkan api dan ledakan pelacak, serta apa yang tampak seperti kebakaran besar di atau di sebelah gedung.

Laporan lokal mengonfirmasi kebakaran di lokasi tersebut, menyalahkan penembakan yang dilakukan oleh tentara Rusia.

Seorang juru bicara pembangkit nuklir Zaporizhzhia mengkonfirmasi bahwa pasukan Rusia telah mulai menembaki pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa itu.

“Kami menuntut mereka menghentikan tembakan senjata berat,” Andriy Tuz, juru bicara pabrik di Enerhodar, mengatakan dalam sebuah video yang diposting di Telegram.

Dia menambahkan penyerangan itu meningkatkan ancaman nyata bahaya nuklir di stasiun energi atom itu. Pembangkit nuklir Zaporizhzhia, terbesar di Eropa, dan menyumbang sekitar seperempat dari pembangkit listrik Ukraina.

Serangan itu  hanya sehari setelah badan pengawas atom PBB menyatakan keprihatinan serius bahwa pertempuran itu dapat menyebabkan kerusakan yang tidak disengaja pada 15 reaktor nuklir Ukraina.

Sebelumnya, Walikota Enerhodar, Dmytro Orlov, mengatakan kolom militer Rusia sedang menuju ke pembangkit nuklir dan tembakan keras terdengar di kota itu Kamis malam.

Dia juga menambahkan bahwa mengatakan pasukan Ukraina memerangi pasukan Rusia di pinggiran kota.

Video sebelumnya menunjukkan api dan asap hitam membubung di atas kota berpenduduk lebih dari 50.000 jiwa itu, dengan orang-orang berhamburan melewati mobil-mobil yang rusak.

Serangan itu hanya sehari setelah badan pengawas atom PBB menyatakan keprihatinan serius bahwa pertempuran itu dapat menyebabkan kerusakan yang tidak disengaja pada 15 reaktor nuklir Ukraina.(Tm)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini