Tokoh Utama Taliban Akhirnya Muncul di Depan Publik, Nih Wajahnya!

0
426
Tokoh Top Taliban Akhirnya Muncul di Depan Publik, Nih Wajahnya!
Sirajuddin Haqqani, salah satu tokoh top Taliban muncul di depan publik dan difoto secara terbuka untuk pertama kalinya pada Sabtu (5/3).
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Sirajuddin Haqqani, salah satu tokoh top Taliban muncul di depan publik dan difoto secara terbuka untuk pertama kalinya pada Sabtu (5/3).

Dia yang menjabat sebagai menteri dalam negeri terlihat di depan publik dalam acara parade untuk rekrutan baru polisi di rezim Taliban di Afghanistan.

Sebelumnya, wajah pejabat yang juga mengepalai Jaringan Haqqani itu hanya diketahui dari satu-satunya foto dirinya dalam daftar orang paling dicari yang dikeluarkan Amerika Serikat.

Dia juga hanya difoto dengan jelas dari belakang, bahkan sejak kelompok Islam garis keras itumerebut kekuasaan Agustus lalu.

“Untuk kepuasan Anda dan untuk membangun kepercayaan Anda … Saya muncul di media dalam pertemuan publik dengan Anda,” katanya dalam pidato di parade.

Dalam kelompok Taliban, Haqqani adalah yang paling senior dari tiga wakil pemimpin Hibatullah Akhundzada.

Akhundzada sendiri tidak terlihat di depan umum selama bertahun-tahun, dan banyak analis Afghanistan percaya dia bahkan mungkin tidak hidup.

Haqqani memimpin subset kuat Taliban yang dipersalahkan atas beberapa kekerasan terburuk dalam 20 tahun terakhir.

Amerika Serikat telah menawarkan hadiah hingga $10 juta untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya. Dia dituding  bertanggung jawab atas serangkaian serangan teror.

Gambar Haqqani dibagikan secara luas di media sosial pada hari Sabtu oleh pejabat Taliban yang sebelumnya hanya memposting foto yang tidak menunjukkan wajahnya, atau jika telah diburamkan secara digital.

Pada parade polisi hari Sabtu, Haqqani berpakaian seperti banyak pejabat senior Taliban – berjanggut sangat lebat dan mengenakan sorban hitam dan selendang putih.

“Saya menunjukkan wajah sayasehingga Anda bisa tahu berapa banyak nilai yang kami miliki dengan kepemimpinan kami,” katanya

Munculnya Haqqani juga menunjukkan bahwa Taliban semakin yakin akan cengkeraman mereka di negara itu sejak merebut kekuasaan pada 15 Agustus, dua minggu sebelum pasukan asing terakhir pimpinan AS pergi.

Beberapa diplomat berada di antara kerumunan – termasuk duta besar Pakistan – meskipun tidak ada negara yang secara resmi mengakui rezim baru Taliban.

Jaringan Haqqani, didirikan pada 1970-an oleh Jalaluddin Haqqani. Kelompok itu didukung oleh CIA selama perang Mujahidin melawan pendudukan Soviet di Afghanistan.

Sirajuddin Haqqani, yang diyakini berusia 40-an, adalah putranya, dan menggantikannya setelah kematiannya pada 2018.

Dia disalahkan atas serangan mematikan tahun 2008 di Hotel Serena Kabul yang menewaskan enam orang, serta setidaknya satu pembunuhan. percobaan terhadap mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai.

Dia dilaporkan telah menjadi target beberapa serangan pesawat tak berawak AS — di Afghanistan, Pakistan, dan di medan terjal di antara mereka yang merupakan jantung Jaringan Haqqani.

Dia juga dikreditkan sebagai penulis artikel opini New York Times pada tahun 2020 berjudul “What We, the Taliban, Want”.

Artikel itu memicu kontroversi bahwa New York Times tersebut telah memberikan platform publik kepada “teroris”.(Tm)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini