Mengenal Lima Al Qur’an Tertua di Dunia, Nomor 4 Ada di Vatikan

0
375
Mengenal Lima Alquran Tertua di Dunia, Nomor 4 Ada di Vatikan
Al Qur'an.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Sebagai kitab suci terakhir yang dikirimkan Allah SWT ke dunia, Alquran dijamin tak akan berubah hingga akhir zaman. Janji Allah SWT ini bisa kita buktikan dari koleksi-koleksi tertua Alquran yang telah diteliti dan ditempatkan di berbagai perpustakaan dunia. Yang mengagumkan, ayat-ayat dalam Alquran berusia ribuan tahun tersebut belum berubah hingga sekarang. Berikut lima daftar Alquran tertua di dunia seperti dilansir dari situs oldest.org.

  1. Birmingham Quran Manuscript

Tahun Dibuat : 568-645

Bahasa : Arab

Jenis Huruf : Hijazi

Lokasi : Universitas Birmingham, Birmingham, Inggris

Manuskrip Quran Birmingham saat ini diyakini sebagai Alquran tertua di dunia. Naskah ini terdiri dari dua lembar perkamen yang merupakan fragmen dari manuskrip Alqur’an awal yang bertanggal antara 568 M – 645 M. Para peneliti di University of Birmingham di Inggris menentukan tanggal perkamen dengan akurasi 95,4%. Artinya naskah tersebut mungkin ditulis tidak lama setelah Nabi Muhammad wafat karena Rasulullah SAW diperkirakan hidup antara tahun 570 M – 632 M. Naskah ini berisi teks dari surah 18 – 20 dan ditulis dalam aksara Arab Hijazi.

  1. Tubingen Fragment

Tahun Dibuat: 649-775

Bahasa : Arab

Jenis Huruf : Hijazi

Lokasi Sekarang : Universitas Tubingen, Tubingen, Jerman

Fragmen Alqur’an dari Universitas Tübingen di Jerman diperkirakan berasal dari periode antara 649 M – 675 M. Tanggal ini berarti naskah itu ditulis sekitar 20 – 40 tahun setelah kematian Nabi Muhammad. Potongan manuskrip dianalisis di laboratorium di Zürich menggunakan radiokarbon C14 modern dan diberi penanggalan dalam probabilitas statistik 95,4%.

Manuskrip tersebut telah dimiliki Universitas Tubingen sejak abad ke-19 ketika Konsul Prusia pertama untuk Damaskus, Johann Gottfried Wetzstein, memperoleh beberapa manuskrip Arab kuno. Penelitian tentang usia fragmen dilakukan sebagai bagian dari proyek yang didanai oleh German Research Society (DGF) dan lembaga Prancis terkait: Agence National de la recherché (ANR).

  1. Manukrip San’a

Tahun Dibuat : 671

Bahasa : Arab

Jenis Huruf : Hijazi

Lokasi Sekarang: Masjid Agung San’a, Yaman

Sampai saat ini, manuskrip Sana’a diyakini sebagai bagian tertua dari Al-Qur’an yang ada. Naskah ini pertama kali ditemukan pada tahun 1972 saat renovasi Masjid Agung Sana’a di Yaman. Pekerja konstruksi menemukan sejumlah besar manuskrip dan perkamen Alquran dan non-Quran yang tidak terpelihara dengan baik dan rusak berat.

Naskah itu diidentifikasi sebagai bagian dari Alqur’an pada tahun 1981. Sejak itu, Departemen Purbakala Yaman – dengan bantuan dari universitas asing – telah bekerja untuk memulihkan fragmen. Analisis radiokarbon mengungkap jika Alquran tersebut berusia antara 632 M- 671 M.

  1. Codex Parisino-Petropolitanus

Tahun Dibuat: Abad ke-7 hingga 8

Bahasa : Arab

Jenis Huruf : Hijaz

Lokasi Sekarang: 70 folio di Bibliotheque nationale de Franc, Paris; 26 folio di The National Library of Russia, Saint Petersburg, Rusia, Satu folio di Perpustakaan Vatikan, Satu folio di Koleksi Khalili di London

Codex Parisino-Petropolitanus adalah manuskrip Quran 98 folio yang berasal dari akhir abad ke-7 atau awal abad ke-8. Naskah itu ditemukan dengan beberapa fragmen Alquran di Masjid Amr di Fustat, Mesir. Selama ekspedisi Napoleon di akhir abad ke-18, sarjana Prancis Jean-Joseph Marcel membeli beberapa folio dari Alquran tersebut. Jean-Louis Asselin de Cherville membeli beberapa halaman lagi beberapa tahun kemudian.

Penelitian yang dilakukan oleh Yassin Dutton menunjukkan bahwa naskah tersebut mungkin ditulis di Suriah seperti yang tertulis dalam qira’at (bacaan/tilawah) Ibnu Amir dari Damaskus, Suriah. Saat ini, bagian dari manuskrip tersebut disimpan di empat institusi berbeda: Bibliothèque nationale de France, Perpustakaan Nasional Rusia, Perpustakaan Vatikan, dan Koleksi Khalili di London.

  1. Manuskrip Topkapi

Tahun dibuat : Awal abad ke-8

Bahasa : Arab

Jenis Huruf : Kufic

Lokasi Sekarang : Museum Istana Topkapi, Istanbul, Turki

Seperti Alqur’an Smarkand Kufic — Manuskrip Alquran kuno lainnya — manuskrip Topkapi sering disebut-sebut sebagai Alqur’an tertua selama bertahun-tahun. Penelitian terbaru, bagaimanapun, menunjukkan bahwa manuskrip Topkapi setidaknya satu abad lebih muda dari fragmen Quran tertua yang ada. Naskah Topkapi diperkirakan berasal dari awal hingga pertengahan abad ke-8 dan merupakan teks Alqur’an yang hampir lengkap. Karena itu, Manuskrip Topkapi kemungkinan besar merupakan Alqur’an tertua yang hampir lengkap di dunia.(Tm)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini