Ribuan Anggota Muhammadiyah Jaga Panti Asuhan Antisipasi Eksekusi

0
963
Ratusan Anggota Muhammadiyah Jaga Panti Asuhan Antisipasi Eksekusi
Wakil Ketua pengurus wilayah Muhammadiyah Jabar, Muhammad Rizal Fadillah saat orasi menolak eksekusi lahan di Jalan Mataram, Kota Bandung, Rabu (18/3/2020).
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Ratusan anggota Muhammadiyah melakukan penjagaan terhadap panti asuhan yang berada di Jalan Mataram Kota Bandung, Jumat (1/4/2022). Mereka mengantisipasi terjadinya eksekusi oleh Pengadilan Negeri Bandung terhadap panti asuhan yang masih dalam proses sengketa.

Pantauan di lapangan, seratus lebih anggota Muhammadiyah terdiri dari mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, Kokam, Aisyiyah, Tapak Suci dan lainnya berjaga-jaga di panti asuhan. Mereka melakukan orasi di sekitar kawasan tersebut.

Sejumlah petugas kepolisian melakukan penjagaan terhadap aktivitas tersebut. Informasi yang diperoleh rencana eksekusi pada Jumat (1/4/2022) ditunda.

Wakil Ketua PW Muhammadiyah Rizal Fadillah mengatakan, pihaknya mendapatkan informasi bahwa eksekusi panti asuhan akan dilaksanakan hari ini, Jumat (1/4/2022). Oleh karena itu, pihaknya bersama seluruh organisasi di bawah naungan Muhammadiyah melakukan penjagaan panti asuhan.

“Satu hari sebelum Ramadhan berkumpul silaturahmi, kedua kaitan ada agenda hari ini rapat koordinasi penunjang eksekusi jadi elemen-elemen yang mau mengeksekusi di jalan Mataram saat ini berkumpul di PN Bandung kita khawatir setelah itu langsung eksekusi bisa saja namanya serba mungkin kita waspada,” ujarnya saat ditemui di Panti Asuhan Muhammadiyah, Jalan Mataram, Jumat (1/4/2022).

Dia mengatakan, pihaknya berkumpul dan tetap waspada terhadap rencana eksekusi oleh PN Bandung. Sejumlah organisasi Muhammadiyah pun turut terlibat untuk mengantisipasi terjadi eksekusi terhadap panti asuhan.

“Kita akan seharian jaga bahkan di bulan Ramadhan kita akan siap siaga karena khawatir ada dugaan eksekusi,” katanya.

Ketua PW Muhammadiyah Jabar Suhada mengatakan, pihaknya berupaya menahan eksekusi sebab proses hukum masih berlangsung. Pihaknya juga berkepentingan mempertahankan panti asuhan yang merupakan amanah dari pemilik yang mewakafkan ke Muhammadiyah.

“Kita sedang berupaya untuk bisa menahan eksekusi ini karena eksekusi itu disampaikan oleh Pak Rizal masih banyak yang belum selesai tuntas. Kami pimpinan wilayah Muhammadiyah Jawa Barat sangat berkepentingan untuk mempertahankan ini semua karena bukan urusan fisik material tapi ini amanah dari pemilik yang menitipkan kepada kita untuk bisa berjalan dalam rangka membangun amal saleh almarhum,” ungkapnya.

Dia menambahkan aktivitas panti asuhan masih terus berjalan. “Berjalan dengan baik, alhamdulillah,” katanya.

Dalam proses sengketa lahan panti asuhan Muhammadiyah sempat dimenangkan Muhammadiyah dari tingkat pengadilan pertama hingga Mahkamah Agung (MA). Namun, penggugat M melakukan peninjauan kembali di tingkat MA dan akhirnya hakim memgabulkan permohonan tersebut.

Muhammadiyah pun kembali mengajukan gugatan di MA dan saat ini masih dalam proses sidang. Mereka pun sempat melaporkan terkait dugaan keterangan palsu dalam dokumen proses jual beli ke Polda Jabar, namun dihentikan karena tidak cukup bukti.(R)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini