Politik Muhammadiyah Terdegradasi di Pilpres 2024, PAN dan PPP Tak Lolos ke Parlemen

0
1092
Politik Muhammadiyah Terdegradasi di Pilpres 2024, PAN dan PPP Tak Lolos ke Parlemen
PAN dan PPP.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Analis Politik sekaligus Managing Director of Paramadina Democracy Forum (PDF), Ahmad Khoirul Umam, menilai, PAN hingga PPP sebagai parpol basis Islam berpeluang bisa terdegradasi atau tak lolos ke parlemen pada Pilpres 2024 mendatang.

“Ancaman degradasi dari zona parliamentary treshold 4 persen yang berpotensi menghantui PAN dan menghantui PPP,” kata Umam dalam diskusi daring bertajuk ‘Peran & Tantangan Partai Politik Islam Menuju Pemilu 2024’, Selasa (19/4/2022).

Umam pun menjelaskan mengapa dirinya mempunyai penilaian tersebut, pertama, PAN sebagai parpol mempunyai diaspora kekuatan, di mana kekuatan PAN dengan Zulkifli Hasannya terdegradasi dengan adanya Partai Ummat.

“Sudah didegradasi oleh lahirnya Partai Ummat di bawah kekuatan pak Amien Rais dan juga Pak Din Syamsuddin dengan Partai Pelita. Pak Amien Rais, bagaimana pun beliau, sekontroversial beliau, tetapi setidaknya beliau masih punya pengaruh yang cukup kuat di basis pemilih masyarakat Muhammadiyah, Pak Din Syamsuddi juga sama,” ungkapnya.

Menurut Umam, kalau PAN misalnya tidak mampu mempertahankan perolehan suara 4 persennya, maka representasi kekuatan politik Muhammadiyah berpotensi hilang.

Ia mengatakan, PPP juga diprediksi memiliki hal yang serupa, dimana masih harus survive. Menurutnya, jika PPP tak punya coattail effect dan tak punya split ticket voting maka itu berpotensi menjadi ancaman.

“Kemarin di 2019 mendapatkan 4,52 persen, hanya sedikit, hanya lebih dari 0,52 persen dari ambang batas 4 persen parliementary treshold. Kalau kemudian tidak terjadi misalnya coattail effect tidak ada, kemudian kembali terjadi split ticket voting maka itu berpotensi menjadi ancaman, silakan itu bagian dari evaluasi yang harus dimatangkan untuk mendapatkan konsolidasi kekuatan yang lebih maksimal,” tandasnya.(Su)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini