Muhadjir Effendi: Indonesia Jadi Laboratorium Bencana Dunia

0
393
Muhadjir Effendi: Indonesia Jadi Laboratorium Bencana Dunia
Menteri Koordinator Pemberdayaan Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (MenkoPMK) Muhajir Effendi.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menggandeng PT Expo Indonesia Jaya dalam serangkaian gelaran Global Platform Disaster Risk Reduction (GPDRR) di Nusa Dua Bali mulai 23-28 Mei 2022. BNPB menggandeng PT Expo Indonesia Jaya untuk menggelar pameran solusi kebencanaan bertajuk Asia Disaster Management & Civil Protection Expo & Conference (ADEXCO).

Pameran berbagai peralatan penanggulangan bencana tersebut dipertontonkan kepada 4 ribu peserta dari 193 negara yang digelar di Gedung Putih, Art Bali Collection (ABBC), Nusa Dua, Bali, Indonesia. Mengusung tagline, “Reinforce Our Future, From Indonesia to the World”, ADEXCO merupakan sebuah upaya untuk meningkatkan kesadaran dan wawasan seluruh elemen bangsa terkait pemanfaatan teknologi dalam sebuah penanganan bencana.

Direktur Utama ADEXCO Novry Hetharia mengatakan, Indonesia adalah negara yang rawan bencana. Secara umum, korban bencana itu lebih besar daripada korban perang. “Sebagai negara yang rawan bencana, atau disebut supermarket bencana alam, Indonesia memiliki beragam pengalaman dalam melakukan penanganan bencana. Itulah yang menjadi semangat kami bersama BNPB dan seluruh stakeholder lainnya untuk membuat laboratorium hidup dan terbesar di dunia yaitu laboratorium bencana alam,” ujarnya.

Dalam laboratorium bencana alam Indonesia tersebut, dipamerkan berbagai teknologi asli Indonesia, yang diproduksi oleh Indonesia dan semuanya berasal dari industri dalam negeri. Semuanya merupakan produk anak bangsa. “Kita harus menjadi laboratorium bencana bagi dunia untuk menguji ketangguhan dalam menghadapi bencana,” ujarnya.

Sementara Direktur Operasional ADEXCO Andrian Cader mengatakan, dalam pameran tersebut, ADEXCO memperlihatkan kecanggihan teknologi Indonesia dalam penanggulangan bencana, mulai dari tahap mitigasi, penanganan saat bencana dan pasca bencana.

“Ini adalah kerja sama Penthahelix mulai dari pemerintah, akademisi, dunia usaha dan seluruh stakeholder lainnya untuk menunjukkan ketangguhan Indonesia dalam menghadapi bencana. Kita harus menunjukkan kepada dunia bahwa kita tangguh, dan teknologi dalam negeri yang mendukung,” ujarnya.

Salah satu kecanggihan teknologi Indonesia adalah pembangunan rumah Domus yang bisa dibangun dalam 5 hari saja. Juga teknologi drone, mobil multiguna, dan berbagai macam produk lainnya.

Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhajir Effendi didampingi oleh Kepala BNPB Suharyanto, Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Sukawati, Sekretaris BNPB Lilik Kurniawan, utusan dari Kedubes Australia, USAID dan UNDP serta penggiat kebencanaan dari berbagai organisasi saat membuka acara, Senin (23/5/2022).

Menurut Menteri Koordinator Pemberdayaan Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (MenkoPMK) Muhajir Effendi, pengalaman peristiwa bencana yang kita alami akan memperkuat modal sosial masyarakat Indonesia. “Bisa juga menjadi pelajaran berharga bagi negara-negara lain, semua negara bisa belajar di laboratorium bencana alam Indonesia” kata Muhadjir.

Kepala BNPB Suhariyanto mengatakan, analisis para ahli, bencana dan fenomena alam yang terjadi di seluruh dunia, 45% terjadi di kawasan Asia. Sejumlah bencana seperti gempa dan tsunami melanda berbagai wilayah Asia dan telah mengakibatkan ratusan ribu korban jiwa serta kerugian dengan total ratusan milyar rupiah.

“Indonesia juga sangat rawan bencana, mulai dari tsunami, gempa Lombok, gempa dan likuivasi Palu, letusan gunung di Sinabung, Merapi, Semeru memperkaya khasanah Indonesia dalam penanganan bencana,” ujarnya. Ketangguhan Indonesia dalam penanganan bencana perlu dibagikan kepada dunia dalam GPDRR nanti termasuk berbagai produk teknologi pendukung dalam penanggulangan bencana alam di Indonesia.(Tm)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini