Naikkan BBM, IMM Jakarta: Bangkit Lebih Cepat Hanya Jargon, Itu Neolib!

0
588
Naikkan BBM, IMM Jakarta: Bangkit Lebih Cepat Hanya Jargon, Jokowi Neolib!
Ikatan Mahasiwa Muhammadiyah (IMM) DKI Jakarta saat menggelar aksi di Kawasan Patung Kuda Arjuna Wiwaha, Jakarta.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) DKI Jakarta mengutuk keras kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi yang diumumkan pemerintah.

Mahasiswa menilai rezim Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Maruf Amin tidak pro terhadap rakyat. Sebab, pemerintah menaikkan harga BBM di saat harga minyak dunia turun.

“Itu artinya Jokowi Neolib!” tegas Ketua Umum DPD IMM DKI Jakarta Ari Aprian Harahap dalam orasinya saat menggelar unjuk rasa di Kawasan Patung Kuda Arjuna Wiwaha, Jakarta, Jum’at sore (9/9).

Ari mengatakan, daya beli masyarakat pascapandemi baru saja akan membaik tetapi BBM diniaikkan. Untuk itu, gagasan pemerintah hanyalah jargon belaka.

“Jadi, “Pulih Lebih Cepat dan Bangkit Lebih Kuat” hanya jargon belaka!” tegas Ari.

“Itu alasan pemerintah semata. Tolak kenaikan BBM kawan-kawan! Sepakat!” lantangnya disambut sautan sepakat massa aksi.

Terdapat sejumlah titik aksi dari berbagai elemen mahasiswa di kawasan patung kuda ini. Ada yang berunjuk rasa di dekat barier polisi di dekat Kemenko Polhukam, pintu barat Monas, dan di sebelah Kementerian ESDM.

Adalah mahasiwa dari IMM DKI Jakarta yang berunjuk rasa di pintu barat Monas dan Badan Eksekutif Mahasiwa (BEM) Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) yang berunjuk rasa di dekat Patung Kuda yang mulai membakar ban.

Sambil membakar ban bekas sambil membentuk lingkaran, mahasiswa bernyanyi-nyanyi dan berteriak “Turunkan BBM, Hidup Rakyat!”.

Adapun elemen mahasiswa lainnya yang berdemonstrasi tersebut; dari Badan Eksekutif Mahasiwa (BEM) Universitas Prof Dr Hamka (UHAMKA), Kesatuan Aksi Mahasiwa Muslim Indonesia (KAMMI), hingga Pengemudi Ojek Online (Ojol).(ra)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini