Siswa Diwajibkan Pakai Baju Adat di Hari Tertentu, Nadiem Makarim Disikat Emak-emak: Ini Sekolah Bukan Pawai

0
495
Siswa Diwajibkan Pakai Baju Adat di Hari Tertentu, Nadiem Makarim Disikat Emak-emak: Ini Sekolah Bukan Pawai
Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Makarim.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGEMETRO – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Makarim tampaknya menjadi salah satu pihak yang kerap mendapat kritikan publik.

Kali ini Nadiem kembali menjadi buah bibir karena peraturan terbaru Kemendikbudristek soal seragam sekolah murid jenjang SD sampai SMA/SMK.

Dilihat di akun Instagram @undercover.id, Nadiem lewat Permendikbudristek Nomor 50 Tahun 2022 mengatur tiga jenis seragam yang wajib dikenakan siswa, yakni seragam nasional, seragam pramuka, serta pakaian adat.

Disebutkan bahwa aturan baru seragam sekolah ini bertujuan untuk meningkatkan kesetaraan di kalangan siswa, sehingga tidak lagi memerhatikan latar belakang sosial ekonomi orang tua atau wali.

Selain itu, pemakaian seragam sekolah dimaksudkan untuk meningkatkan disiplin dan tanggung jawab siswa.

“Pakaian adat yang ditetapkan tersebut wajib memperhatikan hak siswa untuk menjalankan agama dan kepercayaannya,” sambung Kemendikbudristek dalam peraturannya, dikutip Rabu (12/10/2022).

Aspek ini dijelaskan lebih detail di Pasal 4, di mana pemerintah daerah memiliki kewenangan untuk mengatur pengenaan pakaian adat bagi peserta didik di sekolah.

Pakaian adat ini, seperti diatur di Pasal 10, wajib dikenakan siswa pada hari-hari atau di acara adat tertentu.

Sedangkan untuk pemakaian seragam nasional, Kemendikbudristek mengatur agar dipakai minimal pada hari Senin, Kamis, dan upacara bendera.

Khusus untuk siswa beragama Islam di Provinsi Aceh, seperti diatur di Pasal 6, wajib mengenakan pakaian seragam nasional sesuai kekhususan Aceh serta peraturan perundang-undangan yang berlaku di wilayah tersebut.

Bukan hanya itu, Nadiem juga mengatur perihal pengadaan pakaian seragam di Pasal 12. Disebutkan bahwa pemerintah pusat, pemda, sekolah, sampai masyarakat juga bisa ikut membantu penyediaan seragam serta pakaian adat untuk siswa yang kurang mampu secara ekonomi.

Tanggapan Warganet

Peraturan inilah yang membuat Nadiem kembali menjadi sasaran kritik banyak pihak, terutama orang tua dan wali murid yang merasa tanggungan untuk bersekolah semakin membengkak.

Publik menilai Kemendikbudristek terlalu fokus pada hal-hal yang kurang krusial ketika seharusnya mereka fokus meningkatkan mutu pendidikan.

“Fokus ke kualitas pendidikannya, kok malah ribet urusan tampilan,” kritik warganet.

“Menambah anggaran rumah tangga rakyat yang sudah terengah-engah dengan kondisi yang ada sekarang… Sebenernya seragam sekolah itu nomor sekian… Yang utama semua ilmu di sekolah bisa diserap, dicerna, dan diamalkan oleh para siswa,” kata warganet.

“Duh jangan makin bebanin orang tua lagi dong.. cukup seragam sekolah, baju batik dan pramuka…. Masa baju daerah lagi.. aneh,” kecam warganet.

“Out of the box. Nasionalisme diukur dari pakaian. Program kepak sayap kebhinnekaan ini pasti,” sindir warganet lain.

“Bukan tidak cinta indonesia ya dengan segala budayanya. Tapi saya rasa jangan membebani anak anak dengan seragam adat begini mereka sekolah bukan buat pawai,” timpal yang lainnya.(Su)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini