Ganjar Kian Akrab dengan Puan di Acara NU, Strategi Perbaiki Persepsi Negatif

0
930
Ganjar Kian Akrab dengan Puan di Acara NU, Strategi Perbaiki Persepsi Negatif
Ketua DPP PDI Perjuangan (PDI-P) Puan Maharani Bersama Ganjar Pranowo.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Ketua DPP PDI Perjuangan (PDI-P) Puan Maharani kembali menjadi sorotan masyarakat luas. Publik menaruh perhatian setelah Puan menunjukkan keakraban dengan sesama kader PDI-P Ganjar Pranowo di Pekan Olahraga dan Seni (Porseni) Nahdlatul Ulama (NU) 2023, Solo, Jawa Tengah, Minggu (22/1/2023).

Momen keakraban ini seakan meruntuhkan isu bahwa Puan memiliki hubungan yang tak harmonis dengan sosok gubernur Jawa Tengah itu karena diduga berebut tiket pencalonan presiden 2024.

Di sisi lain, kian serasinya hubungan keduanya dinilai sebagai strategi Puan mengevaluasi diri menyusul melekatnya persepsi negatif publik yang mengarah kepadanya.

Sempat renggang

Bukan rahasia umum jika hubungan Puan dan Ganjar sempat diisukan renggang. Pada Mei 2021 lalu misalnya, Ganjar tak diundang di HUT PDI-P ke-48 yang digelar di Panti Marhaen Semarang, Jawa Tengah.

Puan yang hadir di acara tersebut berpidato soal sosok pemimpin yang hanya gemar tampil di media sosial. Dia menyebut, sosok itu tak layak menjadi capres.

“Pemimpin menurut saya, itu adalah pemimpin yang memang ada di lapangan dan bukan di sosmed (sosial media),” kata Puan, Sabtu (22/5/2021).

Meski tak eksplisit menyebut nama, tak sedikit pihak yang menilai sindiran tersebut diarahkan kepada sosok Ganjar. Pernyataan serupa juga pernah Puan sampaikan di hadapan ribuan kader PDI-P di Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, April 2022.

Meski kembali tak menyebut sosok yang dimaksud, Puan meminta kader PDI-P selektif memilih capres dan tak memilih tokoh yang hanya gemar tampil di medsos saja.

Mulai akrab

Setelah sempat diisukan tak harmonis, panas dingin hubungan Puan dan Ganjar berlahan mulai mencair. Pada akhir November 2022 misalnya, Ganjar menjemput Puan di Bandara Adi Soemarmo, Solo, Jawa Tengah.

Keduanya lantas menghadiri acara Musyawarah Nasional (Munas) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) XVII di Solo, Senin (21/11/2022). Dalam acara itu, Puan dan Ganjar tertawa lepas saat sama-sama disebut sebagai capres oleh Menteri Investasi Bahlil Lahadalia.

“Hari ini, Bapak Presiden, gemetar saya. Ada dua soalnya capres, Mbak Puan sama Pak Ganjar,” kata Bahlil di hadapan Presiden Joko Widodo, Ganjar, Puan, dan tamu undangan lainnya. Publik pun memberikan sorotan positif atas keakraban Puan dan Ganjar itu.

Kian serasi

Terbaru, Puan dan Ganjar kian memperlihatkan keserasiannya di acara Porseni NU 2023, Solo, Jawa Tengah, Minggu kemarin. Kondisi ini dianggap tak biasa usai hubungan keduanya dikabarkan renggang akibat isu terkait pemilihan presiden (Pilpres) 2024.

Bahkan, momen keakraban keduanya ditangkap langsung oleh putri Abdurahman Wahid, Zannuba Ariffah Chafsoh atau Yenny Wahid yang turut menghadiri acara itu.

Yenny mengatakan, Ganjar dan Puan sempat berbincang saat melihat kawasan Puro Mangkunegaran, termasuk Taman Pracima Tuin.

“Tadi keduanya (Ganjar dan Puan) akrab,” kata Yenny, dikutip dari TribunSolo.com, Senin (23/1/2022).

Yenny mengaku senang dengan keakraban dan kekompakan yang ditunjukkan oleh Ganjar dan Puan menjelang Pemilu 2024. Pasalnya, keakraban yang ditampilkan bisa menciptakan suasana politik yang lebih damai di Indonesia.

“Saya senang elite politik akrab, tentu itu akan menetes ke bawah, ke masyarakat, suasana jadi lebih adem,” ujar Yenny.

Bantah renggang Puan pernah membantah bahwa hubungannya dengan Ganjar renggang. Ia mengatakan, tidak ada masalah apa pun dengan Ganjar yang notabene sebagai sesama kader PDI-P.

“Ya enggak ada apa-apa (tak renggang dengan Ganjar), kita sama-sama kader,” ujar Puan dalam acara Rosi di Kompas TV, dikutip Senin (23/1/2023).

Puan pun mengenang momen manis ketika bersama-sama kader PDI-P membantu memenangkan Ganjar sebagai gubernur Jawa Tengah pada 2013.

Dalam Pilkada Jawa Tengah periode itu, Puan menjabat sebagai Ketua Tim Pemenangan Ganjar dan Heru Sudjatmoko yang meraih kemenangan dengan perolehan 6.962.417 suara sah atau 48,82 persen suara. Dari Pilkada Jawa Tengah periode tersebut, Puan menilai kader PDI-P menunjukkan soliditasnya dalam memenangkan Ganjar pada saat itu.

“Ingat enggak, dulu kan saya ketua tim pemenangannya Mas Ganjar waktu di Jawa Tengah. Kita solid, kita bisa memenangkan Jawa Tengah, kita bisa memenangkan Mas Ganjar menjadi gubernur,” ujar Puan.

Strategi perbaiki persepsi negatif Pengamat Politik dari Universitas Al Azhar Ujang Komaruddin menilai, Puan tengah melancarkan strategi mengevaluasi diri demi memperbaiki persepsi negatif publik jika ingin bersaing dalam Pilpres 2024.

Menurut Ujang, evaluasi diri itu terlihat ketika Puan mulai memperbaiki hubungannya dengan Ganjar yang sempat diisukan tak harmonis.

Berikutnya, Puan juga telah menyampaikan permintaan maaf kepada publik perihal sikap cemberutnya pada saat membagikan kaus kepada warga di Jawa Barat pada September 2022.

Puan menyampaikan permintaan dalam acara Rosi di Kompas TV beberapa waktu lalu. Ujang menyebut momen keabrakan dengan Ganjar dan permintaan maaf tersebut memperlihatkan Puan mulai berbenah diri.

“Suka tidak suka, kedua momentum ketemu dengan Ganjar, maupun minta maaf kalau selalu cemberut, itu harus dilakukan. Karena itulah salah satu cara untuk mendapatkan simpati publik,” ujar Ujang, Senin (23/1/2023).

Ujang mengatakan, cara yang dilakukan Puan dalam memperbaiki persepsi publik sah-sah saja. Menurutnya, cara positif yang dilakukan Puan ini akan membuahkan hasil yang positif pula.

“Hal positif itu bisa juga hasilnya akan mendapatkan positif,” terang dia.

“Pelan-pelan masyarakat diubah pola pikirnya, bisa diubah persepsinya kalau Puan ke depan selalu menarasikan bahwa ia adalah seorang politisi yang humble, baik, bersahaja, merakyat, dan empati kepada publik,” imbuhnya.(Tm)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini