Belajar Budaya Indonesia, Mahasiswa Asing Pilih Kampus Muhammadiyah

0
285
Belajar Budaya Indonesia, Mahasiswa Asing Pilih Kampus Muhammadiyah
Mahasiswa Asing di kampus Muhammadiyah.
Bagikan Berita Ini

TEROPONGMETRO – Dalam rangka merekatkan silaturahmi, Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) ajak mahasiswa internasionalnya untuk berdiskusi dan makan siang bersama di Rayz hotel UMM pada Selasa (19/7). Rektor UMM Fauzan mengajak mereka untuk tidak hanya belajar dengan baik, tapi juga ikut dalam kegiatan masyarakat di masing-masing tempat tinggal. Pun dengan pengetahuan terkait budaya Indonesia, Khususnya Malang.

“Nanti kantor International Relation Office (IRO) UMM bisa mengajak saudara-saudara untuk melakukan semacam study tour budaya. Bisa mengunjungi objek-objek budaya seperti sanggar tari, topeng Malangan atau yang lainnya. Jadi saudara tidak hanya fokus belajar akademik, tapi juga mengetahui kultur Indonesia yang melimpah,” tutunya.

Fauzan juga menjelaskan terkait program UMM PASTI yang terus digalakkan Kampus Putih. Ia yakin, para mahasiswa internasional ini bisa menjalani perkuliahan dengan baik dan lulus tepat waktu. Pun dengan menjadi seorang lulusan yang mandiri. Caranya yakni membekali diri dengan kemampuan akademik serta skill leadership yang mumpuni.

Ia berharap agar proses belajar yang ada di UMM bisa membawa mahasiswa internasional ke masa depan yang lebih baik. Pun sebagai jalan untuk mengembangkan kerjasama internasional yang lebih luas. Utamanya melalui para mahasiswa asing serta alumni yang sudah berkarya di berbagai negara.

Pada kesempatan yang sama, Kepala IRO UMM Dr. Latipun, M.Kes. melaporkan bahwa ada lebih dari 120 mahasiswa asing yang sedang menempuh studi sarjana, magister dan doktoral di UMM. 30 di antaranya sedang berada di Indonesia, sementara sisanya masih berkuliah secara daring. Adapun mereka berasal dari 30an negara seperti Jepang, Korea Selatan, Iran, Afganistan dan lainnya.

Latipun mendorong para mahasiswa internasional untuk bisa menyelesaikan studi tepat waktu. Dimulai dengan program Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA) kemudian dilanjutkan dengan jenjang pendidikan yang ditempuh. “Untuk sarjana, harus melalui satu tahun BIPA lalu empat tahun proses studi. Sementara untuk pendidikan magister juga harus ikut BIPA dilanjutkan dua tahun masa studi. Pun dengan doktoral yang ikut BIPA selama satu tahun dan mampu menyelesaikan studinya selama 3,5 tahun,” ungkap Latipun.

Pihaknya juga selalu siap untuk membantu mahasiswa asing, utamanya terkait keimigrasian. Ia juga berharap mereka tidak takut untuk berkonsultasi atau bertanya jika terjadi sesuatu. Pun dengan komitmen untuk bisa belajar dan menyelesaikan studinya di Kampus Putih UMM.

Hal menarik disampaikan oleh mahasiswa asing asal Iran, Farzaneh Gholamhossein. Menurutnya, UMM merupakan universitas besar yang terorganisir dengan sangat baik. Beberapa temannya bahkan menyarankannya untuk belajar di UMM karena reputasi internasional yang dimilikinya. Salah satunya raihan Universitas Islam Terbaik Dunia yang diraih Kampus Putih beberapa waktu lalu.

“Ini juga menjadi kesempatan yang bagus untuk saya belajar banyak hal tentang Indonesia. Terutama budayanya yang melimpah. Tentu, saya tidak akan melewatkan kesempatan ini dengan sia-sia. Saya akan sering berkunjung ke beberapa objek menarik yang ada di sini. Pun dengan tempat-tempat menarik lain di Indonesia,” tuturnya.(Tm)


Bagikan Berita Ini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini